Minggu, 08 Februari 2015

Sejarah TCP/IP

Sejarah TCP/IP dimulainya dari lahirnya ARPANET yang didanai oleh DARPA (Defence Advanced Research Projects Agency). ARPANET (Advanced Research Project Agency Network) adalah jaringan komputer yang dibuat oleh ARPA (Advanced Research Project Agency) dari Departemen Pertahanan Amerika Serikat pada tahun 1969. ARPANET difungsikan sebagai sarana percobaan teknologi jaringan komputer terbaru pada zamannya, dan menjadi permulaan berdirinya Internet yang ada sekarang. 
 
Sementara itu ARPANET terus bertambah besar sehingga protokol yang digunakan pada waktu itu tidak mampu lagi menampung jumlah node yang semakin banyak. Oleh karena itu DARPA mendanai pembuatan protokol komunikasi yang lebih umum, yakni TCP/IP yang diadopsi menjadi standard ARPANET pada tahun 1983. TCP/IP (Transmission Control Protocol/Internet Protocol atau Protokol Kendali Transmisi/Protokol Internet), adalah gabungan dari protokol TCP (Transmission Control Protocol) dan IP (Internet Protocol) sebagai sekelompok protokol yang mengatur komunikasi data dalam proses tukar-menukar data dari satu komputer ke komputer lain di dalam jaringan internet yang akan memastikan pengiriman data sampai ke alamat yang ditujuan. Adapun ciri-ciri yang juga merupakan keunggulun yang dimiliki TCP/IP antara lain adalah sebagai berikut : 
  • Perkembangan protokol TCP/IP menggunakan standar protokol terbuka sehingga tersedia secara luas. Semua orang bisa mengembangkan perangkat lunak untuk dapat berkomunikasi menggunakan protokol ini. Hal ini membuat pemakaian TCP/IP meluas dengan sangat cepat, terutama dari sisi pengadopsian oleh berbagai sistem operasi dan aplikasi jaringan.
  • Tidak tergantung pada perangkat keras atau sistem operasi jaringan tertentu sehingga TCP/IP cocok untuk menyatukan bermacam macam network, misalnya Ethernet, token ring, dial-up line, dan lain lain. 
  • Cara pengalamatan bersifat unik dalam skala global, memungkinkan komputer dapat mengidentifikasi secara unik komputer yang lain dalam seluruh jaringan, walaupun jaringannya sebesar jaringan worldwide Internet. Setiap komputer yang tersambung dengan jaringan TCP/IP (Internet) akan memiliki address yang hanya dimiliki olehnya. 
  • TCP/IP memiliki fasilitas routing dan jenis-jenis layanan lainnya yang memungkinkan diterapkan pada internetwork.

2 komentar:

  1. Very informative, keep posting such good articles, it really helps to know about things.

    BalasHapus
  2. These tips are very useful for me and for that really thanks for sharing with us.

    BalasHapus

Jangan lupa komentar ya...